Download

10 Jul 2017

Ga Ada Lagi Istilah Alergi Anting

Beberapa hari yang lalu gambar gantungan anting si kakak lepas gitu, mulailah saya hunting-hunting anting di instagram (emak-emak instagram). Setelah lihat-lihat beberapa koleksi anting emas di toko emas instagram, kok yaaa kayaknya belum nemu yang sreg. Kalau si kakak mah tiap di tanya pasti maunya anting dengan bentukan yang sama kayak sebelumnya aja, anting ring dengan gantungan gambar kartun-kartun itu lhoo.... tapi lah ini emaknya pengen bentuk yang lebih simple, macem anting knot tapi dengan bentuk yang emang buat anak-anak banget juga... Dan akhirnya setelah cari-cari lagi nemu lah produk anting-anting dari dr.evoo di instagram, ya ampun ngeliat katalog nya aja saya udah jatuh cinta, lucu-lucu bangettt.... Pernah ketemu juga kan anak cewe yang ga pake anting, terus kalau tanya emakny katanya ini anak alergi gitu kalau pake anting... Nah tapi kalau anting-anting dari dr.evoo ini dijamin ga bikin alergi loh karena terbuat dari material khusus bertaraf medis dengan beberapa pilihan desain dari surgical steel, solid gold, titanium, diamond dan swarovski crystal. Jadi, ini oke banget buat kulit sensitif. Coba deh emak-emak yang lagi nyari anting-anting cantik buat anaknya juga langsung meluncur ke instagramnya @dr.evoo_official, atau langsung liat katalognya @dr.evoo_catalog, cubit saya kalau ga ikut jatuh cinta juga sama koleksinya ;)


30 Mei 2017

Cara Memasang Meta Tags Twitter Card di Blogspot

Kalau di perhatiin, tiap kali ngshare link di twitter atau facebook kok tampilannya beda ya, kalau di facebook bakalan otomatis ada tampilan foto dan review isi artikel kayak gini :


Sedangkan tiap ngshare link di twitter, tampilannya cuma judul kayak gini aja :


Sebagai emak-emak yang suka penasaran, langsung cari tau gimana cara bikinnya supaya tampilannya bisa kayak di facebook, soalnya pernah liat di salah satu akun twitter yang bisa posting begitu juga. Setelah googling-googling baru tau kalau itu namanya twitter card.

Beginilah langkah-langkah pasangnya :
1. Masuk ke Edit HTML Blog kita
2. Cari kode
<b:includable id='post' var='post'>
3. Klik disini


4. Copy paste meta tags
<meta content='summary' name='twitter:card'/>
<meta content='@yourname' name='twitter:site'/>
<meta content='@yourname' name='twitter:creator'/>
<meta content='www.yoursite.com' name='twitter:domain'/>
<meta expr:content='data:post.firstImageUrl' name='twitter:image:src'/>
<meta expr:content='data:post.title' name='twitter:title'/>
<b:if cond='data:blog.metaDescription'>
<meta expr:content='data:blog.metaDescription' name='twitter:description'/>
<b:else/>
<meta expr:content='data:post.snippet' name='twitter:description'/>
</b:if>
<meta expr:content='data:post.sharePostUrl' name='twitter:url'/>

Ganti @yourname dengan nama akun twitter mu dan www.yoursite.com dengan site url mu.
Ganti 'summary' dengan 'summary_large_image' untuk tampilan twitter card dengan gambar yang lebih besar.

5. Save Template

Udah deh, sekarang kita bisa cek tampilannya sudah berhasil belum di twitter validator , kita copy paste dan cek disana yaa.....


Setelah di cek dan berhasil akhirnya tampilannya akan jadi seperti ini, kayak di facebook kan...





29 Mei 2017

Kartu Baca Seri Doraemon



Saya kepengen banget ngajarin si kakak belajar baca, udah segala macam cara di coba dari pake buku metode cepat belajar baca, kartu abaca sampe metode cantol roudhoh, belum ada yang bener-bener efektif bikin kakak tertarik, jadi cobain bikin kartu baca doraemon ini karena si kakak lagi suka banget nonton doraemon. Next time nanti cobain bikin kartu baca dari film favorit dia yang lain, kalau ada anaknya yang lagi belajar baca dan suka doraemon juga bisa download sini yaa....


klik :

28 Mei 2017

Dapat Tambahan Dollar dari Android

Tempo hari berencana ganti hp, dan tujuan hp ini ga cuma buat sekedar pakai kayak hp sebelumnya. Tadinya berniat pake merk sebelah lagi, tapi setelah ketemu artikel tentang bisa dapet dollar dari android, ya langsung lah puter balik beli hp ini aja.. singkat cerita, setelah udah beli langsung nyobain aplikasi ini dan ternyata bener loh bisa dapetin dollar, lumayan banget kan... Dan aplikasi penghasil dollar itu adalah WHAFF Rewards, ada yang udah tau? jadi di WHAFF Rewards ini tugas kita cuma install aplikasi dan game, tiap hari ada tugas untuk mainin game atau aplikasi ini selama beberapa menit. Dollar yang di dapet sebenarnya ga terlalu besar sih per aplikasi atau game yang kita install, kalau saya sih nyebutnya recehan, hehe. Tapi jangan salah, justru rank tertinggi dari aplikasi ini di dapetin sama orang Indonesia loh, dia bisa dapetin sekitar Rp 300jutaan selama mainin aplikasi ini..

Saya bisikin cara pakainya ya ;)
1. Download Aplikasi Whaff Rewards di Playstore


 2. Install Aplikasinya di Handphone
 3. Masuk pake Akun Facebook



4 Masukkan Kode Undangan  HJ25463 .
  Kalau masukin kode undangan kita bakal dapetin $0.30. Kalau engga kita cuma dapet 0.


5. Setelah itu kita udah bisa mulai download aplikasi di Whaff Premium. Abis download tugas kita cuma ngejalanin aplikasi itu selama beberapa menit. Kalau tugasnya udah selesai nanti ada tambahan nilai $ di profil kita.



Eh tapi tunggu dulu, nyatanya dari Whaff ini ga cuma Whaff Reward aja, tapi juga ada Whaff Locker.. Kalau di Whaff Reward tugas kita buat install game dan aplikasi, tapi kalau di Whaff Locker kita dibayar tiap kali buka Lockscreen. Nantinya di tiap Lockscreen bakalan ada berita yang muncul, per tiap beberapa kali buka lockscreen, kita akan dibayar dan ga harus tiap buka lockscreen kita selalu baca beritanya juga, dibaca atau engga kita akan tetap dibayar. Asik kan...


Cara daftarnya sama kayak Whaff Reward, jangan lupa pakai kode undangan HJ25463 nya yaaa....
Selamat Mencoba dan buktikan sendiri... ^^


20 Mei 2017

IPA atau IPS? Mana Sih yang Lebih Oke?

Bahasan ini buat parents atau anak-anak SMA yang disekolahnya udah mulai masuk penjurusan, kenapa posting ini karena terinspirasi dari obrolan ibu-ibu di tukang sayur beberapa hari yang lalu. Jadi tempo hari itu saya nguping obrolan ibu-ibu yang lagi ngobrolin anaknya, kira-kira kurang lebih gini obrolannya :

Ibu A : Anaknya pilih jurusan apa?
Ibu B : Anakku pilih IPS nii
Ibu A : Wah kenapa? anakku sih pilih IPA. Kenapa ga pilih IPA aja, kalau masuk IPA kan nanti pas kuliah bisa pilih jurusan mana aja..
Ibu B : Iyah yaa... tapi kata anakku tuh, ngapain aku sekarang masuk IPA kalau ujung-ujungnya nanti kuliah ngambil jurusan IPS.
....setelah itu ga tau lanjutannya apa karena saya sibuk dengan belanjaan sendiri..

Kalau saya setuju sih sama pendapat anak si Ibu B, jadi inget cerita pengalaman teman sendiri juga. Kami satu kelas bareng-bareng di IPA selama 2 tahun, dan pas kuliah dia ngambil jurusan IPS. Terakhir ketemu dia cerita, harusnya dari dulu nii saya masuk jurusan IPS.. sekarang mah setelah ketemu dengan jurusan yang dia banget, malah pengennya kuliah mulu, sekarang aja udah lulus S2 dan kepengen lanjut S3. Coba kan kalau seandainya dari SMA dulu dia udah ngambil jurusan IPS, bukan ga mungkin kalau dia lulus dengan nilai yang lebih baik dan dapet beasiswa dari kampus ternama.

Emang dari dulu kalau masuk IPA tu kayaknya punya gengsi sendiri, kelihatan lebih oke dari anak IPS. Padahal kalau udah didalemnya mah ya biasa aja, namanya di tiap kelas tu ya ada aja anak yang pinter, bocor, sedang-sedang aja sampe biasa-biasa aja. Terus apa iya anak IPA bisa pilih jurusan mana aja? Kayaknya ga juga, kalau nanti anak IPA mau kuliah jurusan IPS pun yaa tetap aja ikut tesnya pake materi dari IPS. Terus apa iya anak IPA bisa lebih sukses dari anak IPS, ya belum tentu juga.. lah wong teman saya yang ambil kuliah kebidanan aja ujung-ujungnya kerja di bank. Kalau udah gitu jadi percuma donk yang udah dipelajarin selama ini? ya ga juga sih namanya ilmu mah Insya Allah ada manfaatnya, cuma jadi kurang optimal aja. Mengutip Quote dari bukunya Ayah Edy (Memetakan Potensi Unggul Anak),
"Ingatlah Selalu, Bahwa Usahamu Akan Membawa ke Tempat yang Kamu Tuju. Makin Cepat Kamu Mulai, Makin Cepat Kamu Sampai." -Ralph Marston
Semoga, kita sebagai orang tua bisa membebaskan anak memilih apapun yang sesuai dengan keinginannya, sekalipun itu sesuatu yang dianggap tidak populer di masyarakat. Kita cukup sebagai pendukung atas segala keputusan yang mereka ambil.


3 Mei 2017

Never Ending Issue After Become a Mom


Sebagai ibu muda di era sekarang ini dengan berbagai macam informasi yang bisa kita dapet dengan mudah, pastinya bikin kita jadi ibu-ibu yang banyak aware dengan berbagai hal. Saya pun ketika si kakak lahir berubah jadi ibu idealis yang harus serba sempurna dan "textbook" abis. Target kasih ASI 2 tahun tanpa perah, karena bonding yang saya "kejar", memberikan mpasi rumahan, dll. Kalau udah gitu bawaanya juga kayak yang pengen ngasih info ke teman-teman yang lain kalau ini tu yang benar begini lho yang benar begitu lho, bermodalkan link-link yang tinggal di share. Terus tanpa sengaja kita juga jadi suka ng-judge orang lain kalo orang itu ga sesuai dengan panduan yang kita anut, entah hanya komen dalam hati atau terang-terangan. Nah, hal-hal apa aja sih yang ga akan pernah berhenti di perdebatkan di dunia peribuan ini (versi saya), check this out :

1. Lahiran Normal x Caesar
    Kalau ada info teman baru lahiran yang di post di medsos, pasti akan ada keterangan lahiran normal (kalau normal). Saya jarang banget sih ngeliat kalau yang lahirannya caesar bakalan di kasih tau di awal juga, mungin udah minder duluan dengan kesan caesar yang pasti lahirannya ga mau sakit. Ughh... saya pernah ngerasain di cap gitu waktu lahiran si kakak, kenapa caesar takut sakit yaa... yaelah mbanyaa.. terserah aja deh, saya juga keburu males mau jelasinnya. Taukah sebenarnya kalau ada yang tiap ngasih pengumuman gitu pake ada tulisan "secara normal", rasanya menyayat hati (apa saya nya doank ya yang baper, huhu). Lain kali kalau ada kesempatan lahiran caesar lagi saya juga bakal bikin pengumuman yang telah lahir ..(nama anak).. dengan CAESAR.. biar semua tau, iya saya orang yang ga mau ngerasain sakit itu.. (huh, saking sebelnya). Kan ga semua caesar atas permintaan sendiri, ga adil donk kalau langsung di judge gitu.. Apalagi ada istilah yang bilang, kalau belum lahiran normal tu belum jadi ibu sesungguhnya, eaaaa apa kabar donk dengan ibu-ibu yang lahiran normal terus anaknya dibuang. Lahiran itu baru proses awalnya aja, untuk jadi ibu yang sesungguhnya mah perjalanannya masih sangatt panjangg (menghibur diri).

2. ASI x Sufor
    Setiap ibu pasti mau memberikan yang terbaik untuk anaknya, ASI adalah yang terbaik? Pastinyaa.. tapi bukan jadi alasan untuk menjudge ibu-ibu lain yang pilih sufor lalu mencap mereka jadi ibu yang buruk ya. Ceritanya dulu saya ngutip isi twitter ke facebook tentang susu (secara umum, bukan khusus ke ASI). Ehh tapi dasarnya kita inii yaa... cuma niat ngshare doank tanpa bermaksud nyindir siapa-siapa, eh tetap aja ada yang baper (macem saya kayak diatas tadi, hahaha) dan berakhir dengan adu komen, kalau ga bisa kasih asi dan terpaksa sufor gimana, bla bla bla... Setelah kejadian itu, tiap kali mau share sesuatu pasti saya pikir-pikir dulu, ini kira-kira bakalan ada yang di bikin baper ga ya, kalau ada mending ga usah, biar yang lain aja yang ng-share, hahaha (ga mau ribut)

3. MPASI Rumahan x MPASI Instan
    Sekarang ini kita bisa lihat di instagram atau blog, banyak banget ibu-ibu yang ngshare resep MPASI Rumahan. Senangnya kalau anak bisa lahap makan makanan bikinan kita. Pengalaman dengan si kakak yang susah makan, dan dengan kengeyelan saya yang kudu MPASI rumahan bikin banyak pelajaran. Saya suka liat channelnya dr tiwi tv, dan di sana beliau juga ngejelasin kalau sebenarnya kita juga ga usah alergi amat sama MPASI Instan. And yess.. ketika si adik dalam 2 bulan cuma naik beberapa gram, saya inisiatif nyampur MPASI Rumahan dengan MPASI Instan (ohh don't judge me). Bukan apa-apa, si kakak dulu susah makan dan BB nya susah naik, untuk ngejar ketertinggalan BB itu susyahhh, meskipun sekarang makannya udah banyak tapi tetep aja masih imut-imut.  Walaupun kami tetap menjunjung tinggi pepatah yang bilang kalau yang penting anak sehat dan lincah, tapi pengalaman dengan si kakak membuat saya ga mau mengulanginya lagi aja ke si adik.

4. Stay at Home Mom x Working Mom
    Nahhh ini bahasan yang ga pernah abis juga, biasanya stay at home mom sih yang suka ngshare link-link gitu, mungkin karena masih banyak orang yang memandang sebelah mata. Dulu waktu ikut penggalangan dana buat korban bencana, ceritanya saya di telepon sama warga, beliau excited sekali dan tanya, ini mbanya mahasiswa ya? setelah saya jawab bukan, saya ibu rumah tangga, si beliaunya cuma "oh" doank, hahaha. Si bapak ini belum tau kali yaa kalau ibu rumah tangga juga bisa ikut ngasih kontribusi. Dan kalau kamu stay at home mom yang juga sarjana itu bakalan jadi "double trouble", pasti ada aja sih yang bilang aduh sayang banget yahh udah capek-capek kuliah ujung-ujungnya cuma dirumah doank ngurus anak, yaelah ya ga apa-apa donk toh yang kita urus juga anak kita sendiri..


Hal-hal di atas itu ga perlu diperdebatin terus-terusan sih, di dalem hati kecil setiap ibu sebenarnya tau kok mana yang memang seharusnya di pilih. Kita sebagai penonton cukup menghormati dan menghargai setiap keputusan itu, selayaknya kita yang mau di hargai dan di hormati dengan keputusan kita sendiri. Ga usah pake segala nyinyir dan mengeluarkan komentar secara sepihak, kalau sekarang kita sedang dalam pilihan yang "benar", siapa tau besok-besok kita justru dalam
pilihan yang "salah". Pada akhirnya, salah atau benar itu relatif.

25 Apr 2017

Raising Bilingual Kids

Apa kesan kita kalau ngeliat anak yang terampil cas cis cus bahas asing? pastinya kagum donk ya.. dan pasti ada sedikit harapan kalau anak kita juga bisa seperti itu.. Saya pun begitu, ceritanya pernah ikutan kuliah whatsapp, dimana teman saya ini punya anak yg berumur 7 tahun, dan dia udah jago banget ngomong bahasa inggris, tapi mungkin karena pernah tinggal di Australia juga kali yaa (ya puantesss) jadi yaa wajarlah kalau anaknya diajarin bahasa inggris. Terus gimana dengan anak kita donk yang ga ada kedaruratan kudu ngomong bahasa inggris. Apa dampaknya? Gimana Cara mulai belajarnya? So, mari kita share sama-sama yaa...



Saya juga pernah baca kalau anak yang diajarin lebih dari satu bahasa, dampaknya adalah si anak jadi bingung bahasa. Tapi setelah tanya ke teman saya itu, katanya ga juga sih, anaknya tetap fasih bahasa indonesia, dan baik-baik aja, malahan udah mulai belajar nambah bahasa lain selain bahasa inggris. Jadi di rumahnya ada pembagian bahasa juga, misal kalau sama ayahnya si anak bakalan ngomong pake bahasa indonesia, kalau sama ibunya ngomong pake bahasa inggris. Nah kan, menurut saya juga sih yang pasti mah si anak udah lancar dulu bahasa indonesianya (bahasa ibu) dan belajarnya dengan cara-cara yang menyenangkan aja, toh kalau buat si anak sendiri itu emang ga menyenangkan, pasti dia juga ga akan mau nyerap ilmunya.

OK, saya jadi tertarik juga buat ngajarin si kakak bahasa inggris, terus mulainya dari mana donk ya?? awalnya bingung juga mau mulai ngajarinnya darimana.. tapi karena tahun kemarin kami berlangganan tv cable yang ada channel luarnya, si kakak mulai deh belajar bahasa inggris dari nonton channel Baby First, misalnya dari gambar-gambar yang muncul itu kita kasih tau bahasa inggrisnya apa dan itupun belajarnya juga ya cuma supaya si kakak tau aja benda ini dalam bahasa inggris namanya apa. Bukan apa-apa sih, kalau si kakak targetnya untuk bisa fasih, takutnya nanti saya juga kesulitan nyari sekolahnya. Karena waktu itu masih tinggal di daerah yang setahu saya belum ada sekolah bilingualnya. Dulu aja saya rasanya sebel banget kalau punya teman yang ngomongnya sok english, jadi ga mau donk kalau si kakak nanti di sekolah digituin sama temannya juga, hehehe.  Eh tapi jangan di kiranya saya mulai ngajarin bahasa inggris gini semata-mata buat gaya-gayaan ya, totally NO. Sebenarnya karena masih ngarep anak-anak untuk homeschooling dan bisa belajar mandiri dan saya taunya sumber pembelajaran mandiri itu kebanyakan pengantarnya dalam bahasa inggris, contohnya kayak edx dan khan academy itu.


Alhamdulillahnya karena suami pindah dinas, dan di tempat baru ini ada sekolah bilingual, jadi langsung berharap supaya kakak bisa masuk sekolah ini. Karena si kakak masuknya ke Kindergarten-2 yang biasanya penerimaan ke K-2 itu ga terlalu banyak kan kuotanya, jadi saya mah udah excited aja daftar dari desember tahun kemaren, hahaha. Dan alhamdulillah diterima, karena udah pasti masuk ke sekolah bilingual, mulai deh level belajarnya dinaikin, nambah jadi ke percakapan sehari-hari. Belajarnya pun sambil ngobrol aja, misal ngomong ke kakak pake bahasa inggris, terus dia tanya itu artinya apa, lama-lama dia jadi suka ngikutin sendiri. Sekarang mah kalau si kakak udah sok ngomong english-an, saya antara mau ketawa-neke-haru jadi satu, :-D

Jadi kesimpulannya, kalau mau anak kita belajar bahasa lain selain bahasa ibu yang harus diperhatiin adalah :
- Pastiin anak udah lancar bahasa ibu (bahasa sehari-hari dirumah)
- Kesiapan orang tuanya, orang tua juga perlu komitmen untuk sama-sama belajar, karena walaupun secara teori kita jago tapi kalau disuruh speaking mah kadang ada aja yang suka belepotan kan ya? (saya sih ini mah, hahaha)
- Pasang target belajar anak yang di sesuaikan dengan fasilitas pendukungnya.

Oke, selamat ber-cas-cis-cus dengan anak-anak yaa... selamat belajar parents.

18 Feb 2015

Mengajarkan Akidah Sejak Dini

Setelah baca di brosur tentang kurikulumnya TKIT Al Irsyad Al-Islamiyyah yang kelompok bermain, ada salah satunya belajar tentang akidah, disitu berasa baru ngeh, oh anak umur 3 tahunan udah diajarin tentang akidah yaa... kemaren-kemaren ga kepikiran karena kadang suka bingung gimana cara ngajarinnya yaa... setelah googling akhirnya nemu artikel dari sini saya mau copas ke blog pribadi sebagai self note yaaa...

Pilih Playgroup atau Langsung TK yaa

Tahun ini udah mulai masuk ajaran baru, Miza yang udah minta sekolah mulu akhirnya jadi pertimbangan kita buat masukin dia sekolah tahun ini. Awalnya mau msaukin ke sekolah dekat rumah saudara, udah pernah nanya-nanya  ke kepseknya dan saya juga cocok sama jam belajarnya yang kayaknya pas gitu buat anak-anak seumuran Miza. Tapi waktu itu pernah baca postingan dimana gitu, katanya anak-anak sedari kecil emang harus dibiasain dengan lingkungan yang memang "seharusnya". Jadi ibaratnya sekolah yang saya sukai jam belajarnya itu sekolah umum, akhirnya mutusin cari yang sekolah Islam, dapet lah rekomendasi dari teman yang emang nyekolahin anak-anaknya di TKIT Al-Irsyad Indramayu. Tadi maksudnya lingkungan yang "seharusnya" itu, maksud saya biar Miza juga terbiasa ngeliat teman-temannya pakai kerudung.

Cerita Kehamilan Kedua

Ngesot masuk blog...hihi kebanyakan intro postingan pasti bilangnya baru bisa posting, padahal oh padahal emang lagi males-malesnya ngblog, tau-tau sekarang udah lagi hamil 7 bulan anak kedua ajahh... hahaha. Sedikit cerita, sebenarnya rencana nambah momongan ini baru di rencanain tahun ini, maksudnya kepengen pas adiknya lahir Miza udah umur 4 tahun gitu. tapi Allah selalu punya rencana yang lebih indah, setelah dipikir-pikir, kalau adiknya lahir pas Miza udah sekolah alangkah ruwetnya si saya ini kayaknya antar jemput sekolah dengan perut yang membesar, belum lagi kalau pas adiknya lahir nanti dia sekolahnya gimana. Kalau dari sekarang kan perkiraan lahir bulan april, jadi ada persiapan dulu sebulanan setelah adiknya lahir baru sekolah (Iyahh....Miza akhirnya kita putusin masuk sekolah tahun ini).

6 Agt 2014

Dulu suka kepikiran sama orang-orang yang pas kuliah ngambil jurusan apa, eh pas kerjanya malah ga sesuai sama jurusannya.. Menurut saya, kalau kerjanya di bidang A, kenapa ga dari dulunya aja kuliah jurusan bidang A (terlepas dari ada atau ga nya kesempatan kerja di bidang itu). Tapi akhirnya pernah baca dimana gitu ya, lupa.. kalau kuliah itu niatnya karena mau belajar, bukan karena kita mengharapkan pekerjaan tertentu.. Nah, ini yang buat saya jadi mikir lagi, kayaknya bener juga... Jadi, Belajar itu Keharusan...Dapat Pekerjaan itu bonusnya..